Benarkah Mammoth dan Mastodon Masih Ada?

Selama Epoch Pleistosen, dari sekitar 1,5 juta hingga 10.000 tahun yang lalu, keadaan dunia tidaklah sepanas dan sehangat sekarang. Dunia bersuhu dingin. Besar lembaran es, kadang-kadang seribu kaki tebal, pindah turun dari gouging utara negeri itu. Kondisi ini keras tampaknya mendorong pengembangan mamalia raksasa (Mungkin karena hewan yang lebih besar lebih baik dalam bersaing untuk sumber daya takut seperti makanan). Di antara mereka adalah Mastodon dan Mammoth .

Mammoth dan Mastodon

Mastodon dan Mammoths terkait erat spesies gajah. Spesies Mastodon sedikit lebih pendek daripada gajah, tetapi lebih mempunyai gading melengkung ke atas dan sangat besar. Mammoths dalam ukuran bentuk kerdilnya setinggi 6 kaki tinggi sampai dengan yang berukuran raksasa yang setinggi 14 kaki. Gading Mammoth melengkung ke bawah. Keduanya ditutupi- rambut kuning atau coklat kemerahan yang tebal. Hewan-hewan itu vegetarian dan menjadikan daun sebagai pakannya

Kisah tentang mammoth dan mastodon yang selamat di Pulau Wrangel di utara Laut Arktik Siberia beritanya terdengar kira-kira 4.000 tahun yang lalu. Rentang waktu yang sama dengan piramida yang dibangun di Mesir, sekitar 4.000 tahun yang lalu diperkirakan Mastodon dan mammoth raksasa terakhir mati.

Tiga ribu enam ratus tahun kemudian Cossack Ermak Timofeyevich sedang melakukan perjalanan di antara suku-suku di sisi timur pegunungan Ural mendengar cerita dari masyarakat setempat tentang gajah raksasa berbulu besar. Penduduk asli menyebut mereka dengan nama daging gunung. "

Baru-baru ini, pada tahun 1918, seorang Konsul Prancis di Vladivostok, Rusia, ketika sedang berburu berhasil melacak binatang yang besar selama beberapa hari secara tidak sengaja. Hasil perburuannya menemukan ia suatu mahluk besar "gajah besar dengan gading putih besar, sangat melengkung.. memiliki rambut panjang bagian kaki belakang lebih panjang, tapi sepertinya lebih pendek di bagian depan. Waktu itu saya terkejut, Aku tidak tahu bahwa ada gajah besar seperti itu." Katanya seperti diberitakan Koran setempat.

Apakah ada makhluk raksasa lainnya dari masa pleistoncene yang bersembunyi di suatu tempat? Ada cerita dari penjelajah Eropa ketika mereka pertama kali mendarat di Amerika. Mereka melihat makhluk gajah raksasa di Amerika Utara. Dibalik semua cerita pertemuan itu bukti lain disampaikan oleh Ramon Lista,  seorang penjelajah, ahli geografi dan petualang dari Argentina pada akhir 1800-an, Ramon yakin bahwa Amerika Selatan adalah hutan tempat bersembunyi mahluk sloth raksasa. Dia bahkan mengaku telah melihat armadillo raksasa, tapi tidak dapat membunuhnya dan membawanya kembali untuk menampilkannya ke peradaban karena peluru nya hanya memantul's lapis baja tubuh rakasa itu.

Sumber : duniacryptozoology.blogspot.com
Diposting oleh — Jumat, 08 Juli 2011

Belum ada komentar untuk "Benarkah Mammoth dan Mastodon Masih Ada?"

Tambahkan komentar anda :