Proteksi Anti Virus, Perlukah?

Proteksi Anti Virus
Banyak pengguna komputer yang demi alasan keamanan lantas memasang software antivirus di komputernya. Software anti virus menjadi salah satu tools wajib yang harus selalu ada di setiap sistem komputer pribadi. Sayangnya, setelah anti virus dipasang, kita mulai merasa komputer tidak lagi �berlari� sekencang yang biasanya. Hal ini bukan saja menimpa sistem komputer keluaran lama dengan sumber daya, baik kapasitas memori maupun kecepatan prosesor yang tidak seberapa, tapi juga sistem komputer baru dengan konfigurasi perangkat keras yang memadai. Lantas bagaimana sebaiknya?

Sebelum tulisan ini dilanjutkan, pertama-tama kita perlu tahu sedikit tentang sistem kerja perangkat lunak anti virus. Walaupun ada bermacam-macam software anti virus tersedia di pasaran, tetapi metode kerjanya sebenarnya tidak jauh berbeda. Ada interface bagi pengguna yang akan melakukan scanning secara manual, sementara bagian lain menetap (residen) di memori untuk memonitor setiap aktivitas baca-tulis maupun lalu-lintas file dari gelagat mencurigakan yang mungkin merupakan indikasi keberadaan virus dalam sistem. Nah, bagian yang residen inilah yang sering menjadi �biang kerok� dari menurunnya performa sistem setelah dipasangi anti virus.

Kebanyakan aktivitas baca-tulis di PC adalah berkaitan dengan loading software aplikasi dan memanggil file kerja yang tersimpan dalam hard disk. Cuma sekali waktu saja kita harus memanggil file yang tersimpan di media eksternal. Sementara itu, software antivirus akan terus menerus memantau aktivitas baca-tulis di media penyimpanan. Hal ini jelas-jelas akan mengurangi waktu respon dari sistem. Belum lagi antivirus yang residen jelas menuntut jatah memori, yang seharusnya bisa dipakai oleh software aplikasi lainnya.

Berbeda dengan jaman DOS dulu, dimana perangkat lunak dapat langsung dikopi dan dieksekusi dari media penyimpanan (disket/hard disk), maka dibawah sistem operasi Windows, sebuah software harus melalui prosedur instalasi sebelum bisa dijalankan dengan sempurna. Dan karena software sekarang biasanya berukuran besar, maka media distribusi semacam disket jelas tidak lagi memadai. Software jaman sekarang hampir selalu didistribusikan dalam media CD-ROM yang tentunya lebih aman terhadap ancaman infeksi virus. Paket instalasi software dewasa ini juga dilengkapi dengan checksum yang otomatis tidak akan melanjutkan proses instalasi apabila diketahui ada perubahan pada file-file instalasi (yang mungkin merupakan indikasi aktivitas virus). Dari sini, boleh diambil kesimpulan bahwa ancaman infeksi virus akibat kegiatan pertukaran file program saat ini sudah bisa dieliminasi.

Salah satu celah masuknya virus ke sistem adalah melalui sarana email/internet. Sebagai tindakan pencegahan, lakukan download software hanya dari situs-situs yang terpercaya, dan hindari berkunjung ke situs-situs yang tidak jelas juntrungannya (terutama adult site). Sementara untuk lalu-lintas email, lakukan saja scanning secara manual hanya untuk attachment yang dirasa mencurigakan. Memang sedikit repot, tapi akan lebih menghemat sumber daya komputer ketimbang harus menghidupkan software antivirus yang terus menerus memantau aktivitas baca-tulis di hard disk.

Lantas bagaimana dengan ancaman worm atau malware dan spyware? Jenis software pengganggu ini sebenarnya bukan virus dalam artian sebenarnya karena tidak mengandung rutin-rutin penularan sebagaimana program virus konvensional. Untuk menangkalnya, sebetulnya tidak perlu menggunakan antivirus, namun cukup dengan kewaspadaan saja. Jangan sembarangan mengeksekusi file attachment maupun file-file yang didownload dari internet�apalagi dari situs-situs yang kurang terpercaya (lakukan saja scanning manual seperti yang sudah dijelaskan diatas).

Karena kebanyakan ancaman virus sekarang berasal dari internet, maka penting bagi kita untuk menggunakan software yang �aman� dalam aktivitas ber-internet. Penggunaan browser Internet Explorer dan email client Outlook Express adalah kombinasi yang terkenal buruk dan rentan terhadap �serangan�. Saya sendiri menggunakan Browser Mozilla Firefox dengan email client Eudora, dan sudah beberapa tahun tidak pernah ada masalah dengan software pengganggu apapun, baik dari web maupun email.

Ada lagi hal yang dahulu merupakan ancaman, tapi sekarang sudah bisa dieliminasi, yakni virus macro. Fasilitas macro di software MS Office memang pernah rentan disalahgunakan untuk membuat makro berisi rutin-rutin yang tidak berbeda dengan virus, bersifat menular dan mengganggu. Perangkat lunak MS Office versi terbaru sudah menyediakan proteksi internal yang cukup baik untuk menangkal penyebaran virus makro sehingga resiko infeksi virus jenis ini sekarang sebenarnya sudah sangat kecil, bahkan nyaris nol.

Tapi tentu saja kondisi seperti ini bukan berarti kita tidak butuh antivirus lagi. Saya sendiri misalnya, tetap memasang antivirus, tapi fitur proteksinya saya matikan (disable). Hanya sesekali saya melakukan scanning secara manual untuk memastikan kondisi sistem aman-aman saja.

Sumber : dhani.singcat.com
Diposting oleh — Kamis, 21 Juli 2011

Belum ada komentar untuk "Proteksi Anti Virus, Perlukah?"

Tambahkan komentar anda :