Alfred Czech, Pahlawan Termuda Hitler

alfred czech maskolis
Itu adalah foto terakhir Sang Fuhrer di depan umum, sebuah foto yang menggambarkan keramahan Hitler saat memberi medali kehormatan pada para bocah pemberani Jerman, salah satunya adalah Alfred Czech yang sedang dicubit pipinya oleh Sang Fuhrer pada gambar di atas

Alfred Czech dan Kisah Iron Crossnya

Alfred Czech adalah �pahlawan termuda� Adolf Hitler. Dia baru berusia 12 tahun saat kamera media terkenal Jerman memfilmkan dia sedang di cubit pipinya oleh wajah pucat Sang Fuhrer di luar bunkernya di Berlin. Saat itu Alfred Czech dalam sebuah acara seremonial karena ia memperoleh Iron Cross medali kelas II untuk keberaniannya yang luar biasa.

Film propaganda hitam putih  yang diambil gambarnya pada saat ulang tahun Hittler ke-56 pada bulan April 1945 berisi gambar-gambar terakhir Sang Fuhrer hidup. Sepuluh hari kemudian dia, Sang Fuhrer pensiun di ruang kerjanya dengan mengakhiri hidupnya dengan sebuah peluru di kepalanya, maka berakhir pula 1.000 tahun Rich ke tiga yang di cita-citakan nya. Pertemuan antara anak muda itu dan F�hrer yang sedang sakit didramatisasi dalam Film baru berjudul �Downfall�, dengan Alfred muda sebagai inspirasi untuk anak laki-laki pirang yang dipuji sang Fuhrer di depan bunkernya. Hari ini, Mr Ceko, sekarang 72 tahun dan tinggal di Rhineland, masih ingat dengan jelas saat-saat, 60 tahun lalu, ketika dia bertemu Hitler untuk pertama kalinya dan satu-satunya. �Saya hanya bocah berusia 12 tahun, tapi F�hrer menjabat tangan saya, kemudian dia mencubit pipi kiri saya.

Dia mengatakan kepada saya, �Teruskan!�, Mr. Cheko berkata. �Aku jelas merasa bahwa saya telah melakukan sesuatu yang luar biasa.� Alfred Ceko bergabung di Jungvolk, gerakan didirikan di tahun 1936 untuk keturunan anggota partai Nazi yang terlalu muda untuk bergabung dengan gerakan Pemuda Hitler (Hitler Youth movement). Para anggota Jungvolk berusia berkisar antara 10 thn sampai 14 thn. Ribuan dari mereka berada dalam pertempuran melawan Tentara Merah menyerang di awal 1945, dan ribuan anak-anak itu meninggal. Pada hari itu, pada tanggal 20 April 1945, 19 anak laki-laki dari Jungvolk, dipanggil dari seluruh Greater Jerman Reich, untuk berparade di depan Hitler di luar bunkernya di Kompleks Kanselir, Berlin.

Hal itu ditujukan sebagai alat propaganda Nazi, mereka diperintahkan untuk membentuk barisan dan menerima ucapan selamat pribadi dari Hitler untuk keberanian mereka dalam membela Tanah Air. Tindakan kepahlawanan Mr Ceko telah dimulai beberapa minggu sebelumnya. Rumahnya di desa Silesia dari Goldenau, sekarang di Polandia, berada di garis depan pertempuran melawan Tentara Merah Soviet. Dia melihat sekelompok tentara Jerman terdesak di bawah tembakan gencar dan terluka dalam serangan granat Tentara Merah, Alfred muda melompat ke kereta pertanian ayahnya dan mengendarainya untuk menyelamatkan para prajurit itu. Pada aksi yang pertama, ia membawa kembali delapan orang terluka. Pada aksi yang kedua ia menyelamatkan empat orang lagi.

�Bahkan pada saat saya berusia 12 tahun, saya adalah seorang pendukung antusias dari Hitler,� kata Ceko. Tapi, ia menambahkan: �Perasaan ingin menolong saya saat melihat prajurit Jerman yang terluka berada dalam tembakan musuh jauh lebih besar sebagai sisi kemanusiaan, saya tidak melakukannya untuk Hitler, Aku akan juga menyelamatkan Prajurit Rusia atau Polandia dalam situasi serupa��. Beberapa hari kemudian, Seorang Jenderal Jerman mengunjungi peternakan keluarga Ceko. Dia mengatakan kepada orangtuaku untuk mempersiapkan anaknya (saya) memulai perjalanan ke Berlin. �Ibuku menentang mati-matian gagasan itu,� katanya. �Dia takut aku akan mengalami hal buruk di perjalanan nanti, tapi ayah saya mendukung jadi aku pergi.� Anak laki-laki dari daerah itu menumpang pesawat militer untuk sampai ke Berlin. Ia tiba di sebuah kota di mana tanah bergetar karena pemboman artileri berat Rusia yang dilakukan dengan konstan 20 mil ke timur.

Tentara Inggris telah mendekat dengan Hamburg dan Amerika telah mencapai sungai Elbe. Tetapi beberapa Prajurit Nazi malah mengangkat bendera swastika merah, hitam dan putih untuk �merayakan� ulang tahun Hitler. Sudah ada 40.000 desertir tentara Jerman bersembunyi di kota, para polisi militer dan SS �death squad� berkeliaran di jalanan, memburu mereka. Sebagian besar bangunan telah hancur akibat pemboman tentara sekutu. Saat serangan udara mereda, penduduk kebanyakan perempuan muncul dari gudang bawah tanah, mereka membentuk antrian panjang untuk memperoleh makanan. Bahkan di Kebun Binatang Berlin yang terkenal, banyak hewan yang masih hidup dan kelaparan. Beberapa diantaranya telah dimakan sudah.

alfred czech maskolis
Alfred diantara para penerima Medali Iron Cross saat itu, seorang anak yang lugu dan polos 
namun memiliki keberanian yang luar biasa

Setelah mendarat, Alfred muda diperkenalkan kepada anak-anak Jungvolk lainnya dan para remaja yang telah melakukan tindakan keberanian dalam keyakinan bahwa kemenangan akhir untuk Jerman hanya beberapa minggu lagi. Anak-anak dipersilakan mandi dan sarapan kemudian diperintahkan untuk mengenakan seragam baru. Di dalam taman tempat kanselir Reich, mereka membentuk barisan dan menunggu untuk kedatangan Hitler. Mereka di beritahu oleh Arthur Axmann, Pemimpin Pemuda Reich, bahwa ketika F�hrer tiba mereka tidak harus berdiri kaku untuk perhatian atau menyambutnya dengan hormat Nazi. Sebuah tim juru kamera dan tim propaganda dari unit newsreel Jerman Wochenschau mempersiapkan peralatan mereka saat itu. Hitler muncul. Gambar Newsreel menunjukkan dia dengan kerah nya yang tak seperti biasanya muncul tegak ke atas, kumisnya sudah berwarna abu-abu dan, lengannya saat itu, tak terkendali berkedut pada lengan kiri. Hitler terlalu lemah untuk memasang sendiri pin Iron Cross pada tunic anak laki-laki saat itu. Pekerjaan harus dilakukan oleh Axmann.

Ketika Hitler tertatih sepanjang barisan anak laki-laki dan mencapai posisi Alfred, ia bertanya kepadanya: �Jadi engkau adalah yang termuda dari semua Apakah kau tidak takut ketika engkau menyelamatkan tentara?�. Mr Ceko ingat hanya mengatakan: �Tidak, F�hrerku!� Dalam film berita yang ditampilkan di beberapa bioskop Berlin yang tersisa, Wochenschau membawa salah satu pesan terakhir Hitler kepada rakyat Jerman untuk menemani gambar Alfred Ceko dan rekan mudanya. Hitler mengatakan: �Kau tahu bahwa kita dihadapkan dengan pertempuran yang akan mengakibatkan baik hidup atau kepunahan bagi orang Jerman. Meskipun hal ini berat, saya tetap yakin bahwa kita akan mencapai kemenangan dalam pertempuran ini, dan untuk semua untuk pemuda Jerman dan Anda, anak-anak saya.

�Setelah upacara, anak-anak, dengan medali Iron Cross yang baru disematkan ke baju mereka, mereka disuruh menemani pemimpin Nazi itu ke dalam bunkernya. Di sana, mereka diberi makan sementara Hitler menanyai mereka tentang pengalaman perang mereka. Setiap anak laki-laki ditanya apakah dia ingin pulang atau ke garis depan pertempuran. Alfred Ceko, seperti semua orang lain, memberikan jawaban yang diperlukan: �Ke garis depan, F�hrerku !� Malam itu, sementara Hitler tetap di kamar bungkernya, kekasihnya, Eva Braun, memimpin anggota yang lain dari rombongan pemimpin Nazi ke ruang kanselir Reich yang berada di atas tanah untuk pesta.

Kelompok ini minum sampanye, memenuhi diri dengan makanan dan mencoba menari dengan piringan hitam yang terakhir mereka miliki. Lagu Itu berjudul, �Blood-red roses tell you of happiness�. Traudl Junge, sekretaris pribadi Hitler, mengatakan dalam memoarnya: �Itu mengerikan,aku tidak tahan dan segera kembali ke tempat tidur..� Alfred Ceko tak melihat apa-apa dari pesta itu. Dia dibawa pergi untuk pelatihan darurat dalam penggunaan senapan dan Panzerfaust senjata anti-tank, beberapa senjata lebih besar dari dirinya sendiri. Namun sebelum dikirim ke garis depan, ia diizinkan meminta satu keinginan. Dia meminta sebuah akordeon dan disajikan dengan satu jam kemudian. Bahkan jika ia ingin pulang dengan cara sembunyi-sembunyi, Alfred muda pun tidak bisa pulang.

Pada saat itu, Goldenau telah diambil alih oleh pasukan Soviet. Dia ditinggalkan dengan tidak ada pilihan selain mengikuti perintah dan pergi ke Freudenthal dalam bahasa Jerman untuk Sudetenland untuk bertempur di sana (sekarang disebut Republik Ceko). �Semua tentara reguler harus memberi hormat kepada saya karena Iron Cross saya,� katanya. Tapi banyak di medan tempur para prajurit Wehrmacht yang biasa dia temui hanya menyuruhnya untuk pulang karena melihat saya terlalu muda. Tapi pahlawan termuda Hitler itu tetap tinggal dan bertempur.

Namun pada pertengahan bulan April 1945, perang berakhir bagi Alfred Ceko. Dia ditembak dan terluka pada paru-paru sementara bertempur di garis depan. Dia masih menderita efek dari luka ini. Dia berhasil bertahan dari kerasnya sebuah kamp tawanan perang yang kemudian disebut Cekoslovakia. Hanya pada tahun 1947 dia dibebaskan dan diperbolehkan pulang. seorang anak kecil yang sakit dan kelaparan berusia 14 tahun, ia berjalan sepanjang jalan dari Praha ke peternakan rumah orangtuanya di Goldenau yang saat itu telah menjadi bagian dari Polandia.

alfred czech maskolis
Foto Post Card Alfred sesaat setelah menerima medali dari Hitler

Sesampainya di sana, dia mengetahui bahwa ayahnya tewas. Dalam upaya terakhir, untuk menahan kemajuan Tentara Merah, para pemimpin Nazi telah memerintahkan tidak hanya anak laki-laki seperti Alfred Ceko pergi ke medan perang, tetapi juga veteran Perang Dunia Pertama berpengalaman untuk membentuk barisan perlawanan terakhir. Ayah Alfred Ceko berada di antara mereka. Pada hari-hari terakhir perang, dia dipaksa untuk bergabung dengan Volkssturm, pasukan Rakyat untuk pertahanan, setara Home Guard di Inggris, dan masuk ke dalam pertempuran melawan tentara Soviet yang berpengalaman.

Tiga bulan setelah akhir perang, tubuh ayahnya ditemukan dengan lubang peluru di leher. Alfred muda Ceko sekarang menjadi dihantui oleh Iron cross yang sekali dia dapatkan, meskipun sebentar, dia begitu bangga. Gambar-gambar Wochenschau dirinya yang disajikan dengan penghargaan dan dicubit di pipi oleh Hitler membuatnya mudah diidentifikasi dengan pasukan pendudukan Soviet di Polandia. Polisi memiliki surat perintah untuk penangkapannya. Ketika Tentara Merah menemukan foto upacara penyematan Salib Iron Class di rumah keluarga, mereka memerintahkan adik perempuannya untuk merobek itu dan makan potongan-potongan gambar itu. Namun, dalam pemeriksaan tersebut, Alfred hanya diinterogasi oleh polisi dan diperbolehkan pergi dengan bebas.

Sejak saat itu, Alfred Ceko adalah anggota Partai Komunis Polandia dengan cepat menyusutkan jumlah penduduk minoritas Jerman. Ribuan Jerman telah lari ke Silesia untuk melarikan diri dari Tentara Merah. Pada saat itu, rumah mereka dan lahan pertanian mereka sedang diduduki oleh Tentara Polandia yang dikirim ke sana oleh Stalin dari wilayah timur Polandia kemudian dianeksasi oleh Uni Soviet. Warga keturunan Jerman tidak disukai oleh tuan baru mereka yaitu Polandia. Populasi penduduk kecil yang tersisa selama era Perang Dingin pun masih didiskriminasi pada 1980-an.

Namun Alfred Ceko merasa bahwa dia tak punya banyak pilihan kecuali untuk tetap tinggal. Dia menjadi penambang, menikah dan mengirim aplikasi yang tak terhitung jumlahnya kepada pihak berwenang untuk meminta izin pindah ke Jerman Barat. Polandia akhirnya membiarkan dia pergi setelah ia menerima saran dari seorang teman dan bergabung dengan Partai Komunis Polandia. Alfred Ceko beremigrasi pada tahun 1964. Ia menetap di Rhineland dan mencari nafkah sebagai buruh bangunan. Saat ini ia hidup dari pensiun dan merupakan ayah dari 10 anak dan kakek tidak kurang dari 20 cucu. Dia membuang Iron Cross miliknya sebelum dia ditangkap di Czecho-Slowakia pada 1945.

Suatu saat seorang tukang loak menjual fotonya sebagai sampah, foto dimana dia menjadi pahlawan termuda Hittler. Dia tetap menyimpan foto itu itu hingga kini, terbingkai rapi di atas meja di ruang tamunya. �Sebagai anak kecil, saya tidak mencerminkan banyak hal, saya hanya ingin melakukan sesuatu untuk orang-orang disekitar saya,� katanya. �Saya tidak berpikir itu gila untuk mengirim seorang anak ke pertempuran, itu adalah perang..�. ujarnya.

alfred czech maskolis
Alfred Czech di masa tuanya (yang mengenakan jas biru)

Sumber : timestory.tk
Diposting oleh — Sabtu, 24 September 2011

Belum ada komentar untuk "Alfred Czech, Pahlawan Termuda Hitler"

Tambahkan komentar anda :