Surat Terbuka untuk Presiden Obama: Harapan seorang Gadis

Ditulis oleh Sherry Chang

sherry cheng

Kepada yang terhormat Bapak Presiden,

Sebagai seorang ayah yang bangga, anda telah sering menyinggung mengenai kedua anak gadis anda � Malia dan Sasha � dalam pidato-pidato anda. Saya ingin menceritakan kisah tentang seorang gadis dari China yang mengunjungi Washington, D.C.

Suatu hari yang panas di musim panas ini, Meilian, seorang perempuan China berumur 70-an, melakukan rutinitas sehari-harinya dan memasang spanduk di National Mall. Dia berada di sana untuk melakukan apa yang dia sebut �klarifikasi fakta� kepada para pegunjung orang China � memberitahukan mereka fakta-fakta tentang penganiayaan Falun Gong (juga dikenal sebagai Falun Dafa).

Sekelompok anak remaja dari China telah tiba di Amerika Serikat untuk mengikuti kamp musim panas mereka dan sedang pesiar di Washington. Di antara mereka ada seorang gadis remaja yang mendekati Meilian dengan air mata di matanya dan berbisik, �Nenek, kamu tahu? Nenek saya juga berlatih Falun Gong.�

Wanita tua itu, juga dengan air mata berlinang, menepuk bahu gadis itu, �Tolong titip salam kepada nenekmu dan minta mereka untuk menjaga diri baik-baik. Kami tahu apa yang telah mereka lalui.�

Perempuan tua Meilian sangat tahu berapa banyak depresi dan kesedihan di balik air mata gadis itu. Sebuah gambaran langsung bisa muncul di depan matanya. Komite Lingkungan, yang dikendalikan oleh partai komunis, telah melecehkan nenek gadis itu dari waktu ke waktu, memperingatkannya untuk tidak melakukan perjalanan ke Beijing.

Tentang Falun Gong

Falun Gong adalah latihan spiritual yang meliputi lima perangkat latihan meditasi dan hidup sesuai dengan prinsip-prinsip Sejati � Baik - Sabar. Setelah pertama kali diperkenalkan pada publik pada tahun 1992 oleh Mr. Li Hongzhi, Falun Gong telah menyebar dengan cepat dari mulut ke mulut di kalangan masyarakat China.

Para praktisi dilaporkan mendapatkan peningkatan luar biasa dalam kesehatan serta karakter mereka. Mereka dilaporkan mengalami pengurangan stres, menjadi lebih baik hati, dan lebih bijaksana, menikmati kehidupan keluarga yang lebih harmonis, dan memiliki pemahaman yang lebih mendalam tentang makna kehidupan.

Pada awal tahun 1999. seorang pejabat Otoritas Olahraga China mengindikasikan bahwa ada 100 juta orang berlatih Falun Gong di China, sekitar 1 dalam setiap 12 orang China. Falun Gong sekarang telah menyebar di lebih dari 100 negara di seluruh dunia.

Jiang Zemin, pemimpin Partai Komunis China (PKC) saat itu, mengkhawatirkan bahwa latihan spiritual ini, yang diketahui di antara praktisinya ada yang dari anggota tingkat tinggi PKC, anggota angkatan bersenjata, dan lembaga keamanan, dapat menjadi ancaman bagi pengendalian ideologi komunis yang dilakukan terhadap orang-orang China.

Jiang memerintahkan sebuah kampanye untuk �membasmi� Falun Gong pada Juli 1999, yang berlanjut hingga hari ini. Pusat Informasi Falun Dafa dapat mengkonfirmasi 3.400 kematian karena penyiksaan dan penganiayaan, tapi dikhawatirkan jumlah korban tewas sebenarnya adalah puluhan ribu orang. Ratusan ribu orang ditahan di kamp kerja paksa China yang brutal.

Polisi bahkan telah menyeret neneknya ke mobil polisi, tepat di depan mata gadis itu. Di sekolah, gadis ini mungkin telah diteriaki hampir setiap hari, �Memalukan! Nenekmu adalah Falun Gong. Memalukan!� Orang tuanya mungkin telah putus asa karena khawatir, �Masih bisakah anak gadis kita satu-satunya masuk kuliah?�

Perempuan tua Meilian juga tahu berapa banyak kelegaan dan penuh harapan dibalik air mata gadis itu. Begitu ia melihat kata-kata �Falun Gong� di spanduk, harapan menyala di dalam hatinya, �Ini tidaklah gelap di mana-mana, seperti halnya di China! Orang-orang dapat bebas berlatih Falun Gong di tempat umum seperti itu di Amerika Serikat! Nenek saya dan saya bukanlah orang jahat!�

Bapak Presiden, saya yakin hal pertama yang gadis itu akan teriakkan ke neneknya setelah pulang kembali adalah, �Nenek, Nenek! Orang-orang di Amerika juga berlatih Falun Gong! Mereka melakukannya persis di National Mall di ibukota negara! Tidak ada polisi yang menendangi dan memukuli mereka!�

Bayangkan, Bapak Presiden, berapa banyak harapan dan semangat ini akan diberikan kepada nenek gadis itu dan teman-temannya, banyak dari mereka juga adalah warga senior dan juga setiap hari hidup dalam kekhawatiran apakah anak-anak mereka harus mengunjungi mereka di dalam penjara minggu depan.

Namun, semua ini terjadi bukan karena pemerintah AS telah melakukan banyak untuk mereka, tapi hanya karena Amerika melakukan sedikit untuk memungkinkan orang-orang untuk memiliki kebebasan untuk mengekspresikan pendapat mereka di setiap tempat umum seperti National Mall.

Bapak Presiden, bayangkan berapa banyak harapan dan dorongan yang dapat anda berikan kepada puluhan juta orang China yang hidup di bawah tirani jika anda berkata kepada Ketua Partai Komunis China, Hu Jintao, �Mr. Hu, berikan Falun Gong kebebasan!�

Anda akan diingat oleh orang-orang di seluruh dunia, terutama orang-orang China, selama generasi-generasi mendatang, seperti halnya Presiden Reagan dengan pernyataan terkenalnya, �Mr. Gorbachev, runtuhkan tembok ini!�

Bapak Presiden, di China, jutaan orang tua pratisi Falun Gong mencintai anak-anak mereka tidak kurang dari anda dan Michelle mencintai Malia dan Sasha. Mereka juga ingin membawa anak-anak mereka ke kelas piano dan tenis, dan berkebun dengan mereka dan bahkan mengajarkan mereka bagaimana untuk makan dengan sehat.

Tapi mereka tahu bahwa semua kesenangan sederhana itu adalah kemewahan di luar jangkauan mereka. Mereka akan senang jika mereka tidak kehilangan pekerjaan mereka karena keyakinan mereka pada Falun Gong dan masih dapat menaruh makanan di meja makan untuk anak-anak mereka.

Mereka akan senang jika anak-anak mereka dapat masuk ke perguruan tinggi tanpa harus menandatangani pernyataan deklarasi mengatakan, "Saya tidak berlatih Falun Gong."

Mereka akan senang jika anak-anak mereka tidak akan dipanggil ke kantor polisi hanya untuk diberikan abu kremasi orang tua mereka.

Dalam surat anda kepada Malia dan Sasha sebelum pelantikan, anda menulis tentang apa yang anda inginkan untuk mereka. Anda berharap mereka akan mengambil pekerjaan "meluruskan ketidakadilan yang kamu lihat dan bekerja untuk memberikan kepada orang lain kesempatan-kesempatan yang kamu punya.�

Bapak Presiden, saat saya menulis ini, puluhan juta anak di China seperti gadis remaja yang mengunjungi National Mall, serta orang tua mereka dan kakek-nenek, menunggu anda untuk memberitahu Hu Jintao, "Berikan Falun Gong kebebasan!" (EpochTimes/khl)

Sherry Chang adalah seorang China Amerika yang telah tinggal di Amerika Serikat selama 19 tahun.

Sumber : erabaru.net
Diposting oleh — Selasa, 27 September 2011

Belum ada komentar untuk "Surat Terbuka untuk Presiden Obama: Harapan seorang Gadis"

Tambahkan komentar anda :